Wong Cilik juga Doyan Korupsi (ngutil)


Secara kebetulan saat pangkas rambut terinspirasi tingkahnya wong cilik yang tak jujur dengan pekerjaan sendiri.

Pertama : saat pengen beli buah kelengkeng di pinggir jalan, tawar menawar sebagai pembeli iseng langsung aja diberikan dengan harga yang disepakati, sebelum di timbang saya ngomong pada penjualnya, mas tolong tembel yang ada di timbangan itu di ambil dulu biar saya tahu timbangannya bagus apa ngga’ ?, orangnya kok tetep ga mau, makin curiga aku jadinya. Waahh saya ga beli kalo begitu !, ini pasti timbangannya gak beres mas ? wahh ngga pak! Bereslah, diambil timbel namun malah di taruh di kepala timbangan, akibatnya Njegleg (berat kepalanya), setelah buah di taruh di kepala timbangan baru timbelnya di ambil.

Waduh ga kuat nich, pengen ngomong, mas sampean itu kalo jual buah sing jujur, sampean ngerti ngga? Nek sampean ngurangi timbangan langganan sampean KABUR, tur maneh (dan juga) tambahan timbel yang sampean pake itu akan menjadi daging, artinya sampean nanti dimintakan pertanggung jawaban oleh Gusti Allah, karena akal akal sampean ini !, saya sebagai pembeli pasti ga ridho akibat perbuatan sampean. Sekarang saya tanya sudah berapa lama sampean jualan buah begini ? masih 3 tahun pak! Lhaa coba rasakan, bisa beli apa sampean dalam 3 tahun, wong motor sampean yoo jelek begini, ini menandakan sampean di MARAHI Gusti Allah, wes mas sampean ambil saja nanti, sebelum tambah
parah hidup sampean.

Kedua : waktu parkir di pinggir jalan, seperti biasa saya selalu bayar 500 rupiah setiap parkir, bukan saya pelit, tapi saya pengen bayar sesuai dengan ongkos parkir yang sebenarnya yaitu 300rupiah seperti yang tertera di karcis parkir, tapi kali ini saya di tarik 1000 rupiah. Saya protes, Jukirnya malah marah marah, saya sewa lahan ini pak !, kok bapak cuman bayar 500rupiah, lhoo sampean ini kok marahi saya, karcis sampean cuman tertera 300 rupiah, kenapa sampean minta pada saya 1000rupiah kan ini aneh, pake marah lagi, kalo saya telepon polisi sampean bisa kena penjara mas !, pasal pemerasan, ngerti sampean?, jangan pake marah gitu, wong salah kok marah, saya ga marah pak!, tapi saya kesel pada sampean ?, kenapa kok kesel ?, karena sampean bayar 500 rupaih itu !, begini mas, kelebihan uang yang sampean tarik dengan paksa itu melanggar hukum juga melanggar agama sampean (islam), sampean tahu ga Anggota DPR atau PNS yang ngutil uang negara itu di hukum, sampean juga bisa di hukum karena korupsi atau pemaksaan pada pemiliki motor, coba berapa banyak orang yang sampean paksa bayar 1000 rupiah setiap harinya, itu semua pasti ngga’ ridho, cuman mereka takut dikatakan pelit, saya bukan pelit, tapi pengen menyelematkan sampean dari bencana di alam barzah nanti kalau sampean mati, karena setiap yang sampean ambil dari orang lain pasti ditanyakan, darimana, untuk apa dan seterusnya dan seterusnya……..wes mas aku tak budhal kalau sampean pengen 1000 rupiah ini saya kasih, tapi saya ga ridho yooo, ehhh JUKIRnya ngeper (takut) juga, diberikan kembaliannya.

Ketiga : saat di potong ada pengemis buta di gendong oleh orang yang sehat, saat di depan saya dan banyak orang di sebelah saya, mereka mengiba iba minta belas kasihan, seperti biasa trik pengemis kebanyakan. Pak kasihan pak, kasih pak !, belum makan pak. Walaaah andai semua yang ada ngasih nasi apa mereka mau terima ? kan mereka butuhnya mentahan (duit) bukan makanan, tapi kok ngomongnya belum makan ?.
Satu satu orang memberi uang, ada yang aneh dan semua orang pada ketawa, kenapa kok mereka ketawa?, jadi penasaran !, ehh ternyata saat dikasih 2ribu diganti 500 oleh yang gendong, saat dikasih 5ribu diganti 1000 oleh yang gendong. Wa wa wa gak beres orang ini, kok yang buta dipake tumbal untuk memperkaya diri sendiri, mas sampean ga takut, kalo temen sampean itu tahu dan marah ?, yang tadinya ngasih malah ngomong bareng, mas sampean di bohongi temen sampean yang nggendong, uang yang dikasih orang lain selalu diganti yang 5ribu diganti seribu yang 2ribu diganti 5ratus, dengar kata kata orang, si buta rupanya agak ngambek juga, selanjutnya ga tahu karena mereka sudah ngacirr jauh.

Kesimpulan :
Rupanya budaya ngutil di negeri ini sudah ga melihat SUGIH MELARAT, SEHAT ga SEHAT, PEJABAT atau PENJAHAT, semua sudah sepakat ASAL saya DAPAT orang LAIN MANAKETEHEK (pinjam kata kata Tora Sudiro).
Kalau manusia negeri ini sudah kehilangan kejujuran, kehilangan EMPATI pada orang lain, kehilangan dasar keagamaan, yaaaa tunggu saja itung itungane Gusti Allah.
Karena itulah mulailah dari sekarang “KATAkan yang BENAR walaupun itu PAHIT”, tanpa keberanian untuk betrkata benar sampai kapanpun kita akan terjebak dengan kemunafikan.

Semoga ada manfaatnya
Wassalam’
Pakde Azemi
Sambil Nyeruput Kopi TUBRUK Plus Roti Maryam AMPEL

Iklan

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s