Mas Sadono tukang pijet di BATU


Tampangnya sepintas seperti tukang parkir, dandanan wong ndeso kepala pake kerpus, celana di wengkes (dilipat lipat diatas mata kaki), sarung di cangklong nyamping. Saat saya tanya: mas kalau pijet disana itu, sambil menunjuk tempat pijet repleksi, silahkan pak, saya tanya berapa ?, ada taripnya lengkap di dalam, ayo pak silahkan, sampean disini sebagai apa ? makelar yaa?, wahh nggak pak, saya sendiri yang akan memijit, ohhh sampean bisa mijit yaaa, bagaimana kalo besok pagi, sapean ke hotel kamar 148, jam berapa pak ?, jam 07.00 tepat ya !, iyaaa pak besok saya kesana !

Pukul 07.00 pemuda itu belum muncul, baru jam 7.25, pemuda itu datang di antar satpam hotel, napasnya masih tersengal sengal, saya tanya, kenapa ?, maap pak saya terlambat, ioya ga pa pa, tapi waktu kita cuman sedikit, saya jam 08.00 sudah harus masih pelatihan, tgapi ga papa, walo sebentar saya tetep bayar kamu sesuai perjanjian 50ribu.

Maap pak rumah saya jauh, saya harus naik microlet, kemarin kan saya tanya nomor HP sampean kalo di kasih kan enak, maap pak saya ga punya HP,ohh gitu yaa, nama sampean apa?, nama saya Sadono, sejak kapan sampean bisa mijit?, sejak kecil saya sudah mijit pak, karena saya gak sekolah, ini ilmu turunan, moyang saya, sampean ga belajar mijit ke orang jepang atau orang cina ?, nggak pak!, pijitan sampean emang enak sih, tapi sampean ga punya ilmu refleksi, andai sampean punya ilmunya, insya’ Allah sampean mijitnya tanbah mantap.

Mas dono, inggih pak, sampean ini punya anak berapa ?. masih satu, isteri berapa ? dua pak!, tapi yang pertama sudah pisahan dan yang ke dua juga mulai minta pisah juga ? lhooo kenapa ?, iya pak saya kan bukan pegawai tetep yang setiap bulan dapat duit, duit saya tergantung orang yang datang perlu untuk di pijit !, saat seperti ini puasa (ramadhan), sepih pak !, karena itu isteri saya pulang ke orang tuanya, sudah saya jemput untuk kembali, ehhh malah saya disuruh bawa duit dulu, baru mau hidup bareng.

Hidup ini kok susah yaaa pak?, sedangkan orang orang kok mudah sekali dapat duit. Mas dono sampean jangan melihat orang lain dari jauh, sampean andai dikasih kekakayaan mendadak, sampean bisa mendadak kena stress, misalnya saja, sampean di kasih HP saja, sampean akan stress mikir beli pulsanya bagaimana ?, sekarang saja sampean ga punya duit, iya kan ?, inggih pak!, apalagi mau beli pulsa apa sampean ga eman ?, apalagi kalo sampean di kasih MOBIL, sampean bisa ga tidur tidur mikirin mobil itu, saat di parkir di depan rumah sampean takut, apakah ga di curi orang, apa ga di lempar baru orang yang sirik dengan saya?, paginya sampean lihat mobil masih bagus, mau keluar mikir beli bensinnya, saat parkir takut disetrempet orang, pokoknya macem macem ketakutan yang akan sampean alami, karena itu, kalau gusti Allah belum memberi sampean rejeki yang banyak karena sampean belum kuat menerima kenyataan yang akan terjadi !.

Sampean sholat ngga?, jarang pak !, lhaa itu, sampean wes kesulitan mencari rejeki, kok yoo ga mau nyandar pada yang memberi rejeki, sholat itu bukan untuk mencari kekayaan, kalau untuk cari kekayaan itu yoo bekerja, tetapi sholat itu adalah, penghambaan diri sampean pada gusti Allah, karena dalam sholat ada doa doa minta rejeki, doa dia minta sehat, saat sampean duduk diantara dua sujud, saat itu angan angankan (tanpa diucapkan), sampean pengen punya kekayaan seperti apa, pengen sehat seperti apa !, iya pak, saya kadang judeg (ga bisa mikir), nah itu apalagi, yang bisa membolak balik hati adalah gusti Allah, pemilik hati dan raga sampean, jadi sandarkan kepadaNYA, insya’ Allah sampean akan hidup di liputi kesenangan.

Mas Dono, kata bapak saya, begini Leh (panggilan untuk anak laki = tole), jangan kamu minta kaya pada gusti Allah, kalau terpaksa pengen kaya, maka pelihara hati kamu, lhoo kenapa ? tanya saya pada bapak ?, kamu harus siap dan mau !, siap dan mau apa ? tanya saya, siap dan mau untuk “di-RIWUKI” (mau di mintai) , karena saat itu kamu akan di datangi banyak orang, yang tadinya ga kenal, ngaku kenal, yang tadi bukan saudara ngaku saudara bapak atau emak dari……, tadinya musuh jadi kawan. Kalau kamu siap maka boleh kamu minta kaya, kata bapak saya!.

Sekarang sampean gimana, dengan pendapat bapak saya itu ?, iya pak , bener bapak sampean, kalo kaya akan banyak yang datang, seperti saya ini, susah, mau datang ke orang lain sudah dicugai mau hutang padahal saya ga mau hutang !.

Nah kalo itu kata bapak saya, Leh, jangan kamu tunjukkan susahmu pada orang lain, kenapa pak ? tanya saya pada bapak, dijawab : “ saat kamu tunjukkan susahmu pada orang lain”, saat itulah harga dirimu sudah berada di bawah, padahal belum tentu orang lain itu mau menolong diri kamu, karenanya sandarkan diri kamu pada gusti Allah.

Motto sampean, harus diubah, “bersenang senang dahulu berbahagia kemudian”, jangan “bersakit sakit dahuli mati kemudia”, karena sakit sekarang obatnya mahal, heeeeee

Wes mas Dono ini bayarnya 50ribu, loo pak kemaren kan sudah., ga papa anggap ini rejeki dari Gusti Allah, siapa tahu sampean perlu duit untuk hari ini, matur suwun pak, semoga bapak terus seneng uripe, padang pikirane lan bunga kabeh kanca kancane, aminnn

Batu 31 – 08 – 2010

Pakde Azemi

Iklan

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s