Menjelang LEBARAN…………………….


Pinjam statusnya Pak Momo Sudarmo “Menyimak status sampai hari ke 27 Ramadhan, saya menyimpulkan : ternyata memang kedatangan bulan suci ini dirindukan dan dinanti, tapi maaf tidak ada yang terkesan sedih (termasuk saya) dgn akan berlalunya bulan tsb…… Gimana caranya agar kita bisa spt yg diharapkan Rasulullah SAW ?” – pak omo maap karena kok yaa nyambung gitulooo

Pagi ini datang saudara jauh katanya, seumur umur saya ga kenal yang namanya saudara jauh, wajah sedikit di tekuk, pakaian – kumuh dan bicara da di setting begitu indah, Assalamu’alaikum, ku jawab wa’alaikum salam. Mas azmi, masih inget dengan saya ?, waduchh maap saya kok belum pernah kenal dengan sampean, saya ini saudara jauh sampean !, dari bapak sampean ? walah asli sampean darimana ? dari jalan b***s, walaahh, kok saya ga tahu yaa bu, kalau sampean ini saudara jauh bapak saya ?, ya itu karena orang tua kita saja yang kurang silaturahim ? loo loooo kok jadi orang tua disalahkan ? apakah bukan kita sendiri yang kurang silaturahim ?, perasaan bapak saya selalu mengajak anak anaknya silaturahim ke saudara saudaranya dan saudara jauhnya, tapi saya ga kenal sampean !, maap yaaa!

Pokok pembicaraan, sampean kesini ada keperluan apa ?, begini mas azmi, bapak’e anak anak sekarang kan sudah ga kerja, sedangkan LEBARAN sebentar lagi, cucu cucu saya ini lho belum beli baju ? lhooo kok cucu sampean, kan mereka ada orang tuanya, kok jadi sampean yang repot ?, itulah mas, saya jadi repot karena saya ditinggali cucu cucu ini, orang tuanya semua pada minggat !, kok bisa mereka minggat tanpa membawa anak anaknya ?, mana saya tahu, kalau mereka mau minggat !.
Mas azmi, saya kemari pengen dapat zakat dari sampean !, waduchh, maap bu, zakat saya sudah saya serahkan pada yang berhak menerima !. wanita ini terisak, air matanya meleleh, aku sudah mulai goyah pendirian!, antara percaya dan tidak percaya dengan wanita ini, karena memang ga pernah kenal sebelumnya. Bu sampean kemari ini salah alamat, sebenarnya sampean kudu ke YDSF (yayasan dana sosial al-falah), disana disediakan dana untuk maap FAKIR (orang yang tak bekerja), MISKIN (antara pendapatan dan belanja ga seimbang/kurang).

Sampean orang yang terakhir saya datangi, apabila sampean juga ga mengeluarkan zakat, berarti saya ga punya harapan lagi untuk dapat membelikan baju, cucu cucu saya ini. Mulai lunak kalimat yang keluar dari mulut ini. Begini Bu, kalau zakat memang sudah ada nisabnya, jadi ga mugkin saya melebihi zakat yang harus saya keluarkan, dan juga zakat saya juga ga banyak, wong saya ini pegawai negeri golongan KERE.
Kalau boleh saya tanya, cucu sampean yang mana yang belum beli baju ? yaaaa semuanya mas !, waduh, kok semuanya, lalu sampean sekarang ga punya duit sama sekali kan ?, begini saja bu, ayo saya antar ke pasar, saya belikan salah satu saja cucu sampean !. wahh ga usah repot repot, kalau ga keberatan duitnya aja berikan saya nanti saya sendiri yang membelikan!. Waah wanita ini ga bener , pengen MENTAHAN, maap bu saya ga bisa memberi apa apa, ini duit 15ribu untuk sampean, untuk ganti ongkos angkot sampean kemari, selebihnya saya ga bisa memberi.

Renungan :
Penomena yang begini, tak jarang saya temui, dalam keseharian, ilmu silat lidah, ilmu gendam hati, ilmu pencak mata, wes pokok’e sudah kenyang dengan model model begituan.
Dulur – marilah kita mulai tanpa buruk sangka, kita mulai memilah milah hati, siapa yang perlu dan bagaimana cara memberi, yakinkan hati bahwa apa yang akan kita keluarkan itu bener bener bermanfaat bagi yang menerimanya. Jangan sampai kita ngersulo (kecewa) setelah mengeluarkan sesuatu untuk orang lain. Karena itu gambaran yahg saya berikan ini, bukan berarti saya pelit, tetapi lebih karena ada gejalah penipuan untuk diri saya, saya meresa kecewa pada orang yang berbuat begini, seolah olah kita ini pelit, kalau ga di tipu ga diberikan !

Wassalam’
Pakde Azemi

2 Komentar

  1. Assalamualaikum..

    Kamay dan keluarga mengucapkan met idul fitri 1431 H
    Minal Aidzin Wal Faidzin..
    Mohon maaf lahir batin..
    maaf jika ada salah baik tulisan, kata maupun perbuatan..
    makasih 🙂

    salam slalu kamay 🙂

    • sama sama mas kamay, kami sekeluarga mohon maap di hari baik ini, semoga kita tercatat sebagai “PEMENANG”, amin


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s