Ada TAMU JUALAN JIN (barang alus)


Pagi ini, bener bener jadi pagi yang menghebohkan, bagaimana tidak, saat rumah sepi, semua pada gawe (budhe dan anak anak) sedangkan saya sendiri masih dalam pemulihan kesehatan. Seorang anak muda, menggedor gedor pager rumah, assalamu’alaikum, assalamu’alaikum, assalamu’alaikum, spada, spada. Waduh jalan terpincang pincang kok ada tamu , kesiksa nich, ga dibuka tamu takut bawa rejeki, di buka, kok jalan pincang pincang akibat asam urat, namun dorongan menghormati tamu lebih besar, maka dengan sempoyongan ,ku buka pintu pagar, sembari menjawab wa’alaikumsalam.

 

Kemudian terjadi perbincangan antara saya dengan tamu, Sebelum saya persilahkan masuk :

Tamu        : lhooo bapak kok nampak sakit yaaa ?

Saya         : kok tahu (dalam hati), ia saya masih dalam perawatan dokter !

Tamu        : maapkan saya pak kalau saya mengganggu bapak !

Saya         : ia sampean memang ada apa kemari ?

Tamu        : boleh saya masuk ?

Saya         : saya belum  kenal sampean ?

Tamu        : saya mau mengobati bapak, bila saya diperkenan masuk !

Saya         : tapi saya tak ;punya banyak waktu !

Tamu        : cuman butuh waktu 10 menit

Saya         : yaaa, silahkan masuk

Tamu        : terima kasih

 

Kemudian kami masuk rumah (ruang tamu), setelah kami duduk nyaman (PW/posisi wenak), perbincangan dilanjutkan :

Saya         : silahkan, apa yang akan sampean lakukan ?

Tamu        : begini pak, saya punya barang yang orang lain tak mampu ngopeni (memelihara), saya melihat “aura” bapak sanggup untuk ngopeni barang ini, mengapa demikian ?, sebab yang saya bawa ini bukan sembarangan orang mampu ngopeni !

Saya         : wah kena gendam nich (dalam hati), artinya sampean akan menawarkan barang ?

Tamu        : maap pak, saya bukan akan transaksi (jual beli) tapi akan menitipkan barang ini pada bapak dengan persaratan tertentu!

Saya         : waah sampean ini bertele tele !

Tamu        : sabar pak, saya akan terangkan dulu, baru nanti bapak bisa mikir

Saya         : yaaa, silahkan terangkan dulu, saya dengarkan

Tamu        : saya mengantar amanah guru saya, katanya, hanya bapak yang mampu ngopeni barang ini

Saya         : waduhhh hipnotis ato gendam nich (dalam hati), kok guru sampean tahu saya ?

Tamu        : wahh pak saya ini lagi meguru pada orang pinter untuk dapatkan ilmu kanoragan (kebal badan)

Saya         : guru sampean sekarang ada dimana ?

Tamu        : ia ada di lereng semeru

Saya         : lereng semeru yang mana ?

Tamu        : tepatnya di daerah pronojiwo

Saya         : ohhhh

Tamu        : ini pak barangnya, sambil membuka bungkusan hitam yang berisi mirip kendi

Saya         : lhooo itu kan kendi ?

Tamu        : bener pak, ini kendi, tapi isinya yang penting !

Saya         : coba sampean buka, isinya apa ?

Tanu         : maap pak, ini isinya “JIN” , spontan ruangan hening, tak terdengar bunyi  ayam, burung, mesin mesin yang mendadak berhenti sejenak !, akibatnya, tetangga banyak berhamburan masuk rumah !

Saya         : mana “JIN”nya, lihatkan bentuknya

Tamu        : lhooo pak ini barang halus, jadi ngga dapat dilhat dengan mata biasa

Saya         : sampean bisa melihat yaaa ?

Tamu        : tentu bisa pak, sambil bercakap cakap menghadap dinding, ayo duduk kamu, banyak orang lhooo

Saya         : sekarang sampean mau apa (pura pura tertarik !)

Tamu        : sesuai amanah guru saya, penerawangan dari lereng semeru, kata guru saya hanya bapak yang mampu ngopneni

Saya         : sampean mau jual kepada saya, atau bagaimana ?

Tamu        : maap pak, kami tak mau menjual barang ini, ini masalah sanggup dan tidak sanggup ngopeni yang saya bawa ini

Saya         : kalo begitu akan sampean berikan pada saya Cuma Cuma, begitu maksudnya ?

Tamu        : ia pak Cuma Cuma, cuman sampean harus menyerahkan mahar ?

Saya         : maharnya berupa apa

Tamu        : duit 5 juta

Saya         : artinya saya membayar dong !, okelah. Tapi kami yang ada ini, sambil saya menunjuk pada tetangga yang datang,  sampean kudu tunjukkan pada kami kehebatannya…..

Tamu        : coba sampean semua ambil gelas aqua (sambil menujukkan air mineral aqua), semua boleh rebutan bersama sama, yang bisa ambil saya kasih duit 100ribu (ambul dari saku baju dit 100ribuan).

Saya         : bener ini pak ?

Tamu        : gelas aqua diltakkan di atas meja yang dikelilingi banyak orang, ayo silahkan

Spontan semua pada berebut gelas mineral, tiba tiba mereka ambruk (berjatuhan), bangkit dan berebut lagi dan ambruk lagi, saya hanya memandangi dari jauh, bahwa ini permainan antara manusia dan jin

Tamu        : bagaimana, ga bisa kan, ini ada lagi yang lebih seru, ini golok, coba iris tangan saya, kalo bisa ambil 100ribu tersebut, sambil menunjukka duit yang ada di meja.

 

Saya makin yakin ini adalah gendam plus manusia yang dirasuki dengan JIN, saya inget kejadian kejadian di kapal beberapa tahun silam, ada yang akan perang di ambon, setelah saya tanya, saudara ke ambon perang pake senjata apa ?, dengan enteng mereka tunjukkan kacang ijo, katanya ini akan meledak saat di ambon nanti !, masa’ Allah kejadian ini terulang lagi dirumah saya. inget bapak saya!, kata bapak : “azemi, ada orang yang katanya kebal, bapak yakin, mereka itu kebal, tapi inget, mereka itU dilapisi jin, sehingga saat kamU iris badannya, mereka kebal”, kemudian saya tanyakan paDa bapak : “agar ga kebal saya berbuat apa, pak ?”, kata bapakku : “kamu tanya, apakah kamu bisa ngantuk ngga, mau makan nasi ngga?, pokoknya tanya yang menjadi sifat sifat manusianya muncul. Ngantuk itu sifat manusia, lapar itu sifat manusia, kenyang itu sifat manusia, kalau sudah muncul sifat manusianya, maka, iris tangannya, insya’ Allah, tangannya akan luka”.

 

Saya         : apakah boleh saya yang mengiris tangan sampean ?

Tamu        : ohhhh boleh boleh, silahkan pak, dengan bangga dan meyakinkan

Saya         : saya tarik lengan kanannya dengan tangan kiriku, kemudian saya tanya: apakah sampean ga takut kalo akhirnya tangannya teriris ?

Tamu        : waahhh, ini kan tes bener apa ngga yang saya bawa ini

Saya         : saya takut lhoo, kalo sampean bener bener luka gimana ?

Tamu        : saya jamin tak akan terjadi

Saya         : bapak2, ibu, mas dan sodara2, tolong sampean semua jadi saksi, kalo nanti tangan mas ini bener bener luka bukan salah saya, apakah sampean mau, spontan, tetangga saya, settuuujuuuuuuuuuuuuuuuuu (seperti koorrrr)

Saya         : saya baca doa untuk  mengusir JIN (Audzubillahi min hamazati asy-syaithon), kemudian saya tanya, apakah sampean bisa ngantug ngga?, dijawab yaa bisalah, kalo maem pake nasi apa kembang, dijawab yaaaa nasilah, langsung saya iris, sreengggg, luka bener lengan, aduuhhhhhh !

Saya         : maapkan saya mas, sampean belum kuat kuat bener membawa barang itu.

 

Perlu saya berikan nasehat buat sampean, dunia ini milik manusia, Gusti Allah menciptakan manusia di dunia ini, agar dunia lebih rame, terang, menyenangkan dan yang penting manusia itu memiliki kelebihan dibanding makhluk Gusti Allah yang lain.

 

Aku ciptakan manusia sebagai khlaofah di muka bumi, awalnya malaikat protes, tetapi gusti Allah lebih tahu kepandaian manusia dibandingkan makhluk gusti Allah lainnya. Coba sampean pikir, apa ada bangsa JIN itu yang dapat membuat senjata, pesawat terbang, mobil, motor, Mall, perumahan dan lain lain, menurut sampean ada ngga ?, nah ga ada kan ? itu sudah pernah diceritakan dalam kisah nabi sulaiman, bahwa Jin masih kalah pinter dibandingkan manusia yang bernama sulaiman.

 

Begini mas, andai aja JIN ini bisa dipake perang, tentu Pemerintah ga perlu repot repot membuat tentara sebanyak sekarang ini, ga perlu dibentuk POLISI, karena mereka akan sanggup menangkap maling, mampu perang, padahal anggaran untuk TNI dan POLRI itu sangat gede sekali, belum lagi pengawas RUKO ga pwerlu ada satpam tinggal bayar MAHAR 5juta beres selamanya, tetapi kenyataan ga demikiam bukan ?.

 

Maapkan saya mas, penawaran sampean kurang masuk di akal saya, saya lebih suka dijaga Gusti Allah yang nyata nyata pencipta makhluk yang bernama JIN itu, daripada saya harus menghamba pada ciptaan gusti Allah, saya menyarankan, sampean ga usah menawarkan lagi hal hal yang ga masuk diakal manusia, mending sampean cari pekerjaan yang jelas hasil dan barangnya.

Terakhir perhatikan ayat ini surat Al Jin [72:6] Dan bahwasanya ada beberapa orang laki-laki di antara manusia meminta perlindungan {1524} kepada beberapa laki-laki di antara jin, maka jin-jin itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan.

Sekarang sampean pulang saja, sebelum orang kampung mengeroyok sampean, karena sampean gagal meyakinkan mereka……………

 

Kesimpulan :

  1. Jangan mudah tergoda dengan yang mengaku penjual barang barang misterius (irrasional)
  2. JIN itu maakhluk Gusti Allah yang derajatnya masih dibawa manusia, karenanya jangan mau kita menghambakan diri dibawah mr.JIN ini
  3. Yakinkan diri bahwa orang yang selalu bekerjasama dengan JIN akan mengalami kesulitan hidup, karena jelas jelas JIN itu akan menjerumuskan manusia dalam kesesatan.
  4. Mari kita mulaiu dari diri kita dan keluarga agar selalu meningkatkan pengetahuan tentang Alquran, karena didalamnya sudah Komplit plit menjelalskan tentang apa yang sudah, sedang dan akan terjadi………………….
  5. Sungguh benar firman Gusti Allah……..

 

 

Semoga ada manfaatnya

 

Pakde Azemi

Alhamdulillah sudah Sehat

Nyeruput Salimin Tea pake gula Tropikanak Salim……

 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s