Kata PAK TUA itu . . .


Nama Cak Wujud (bukan nama aslix), penarik becak yang sedang mangkal menunggu penumpang di depan gang, cak wujud membolak balik koran lusuh dan kadaluwarsa, matanya tertuju pada berita yang sedang hangat dibicarakan banyak orang yaitu pelarian “Nazarudin”.

Sesekali cak wujud geleng geleng kepala sambil mantengi kalimat demi kalimat yang ada, ketertarikan cak wujud pada berita pelarian Nazarudin selalu di tayangkan media elektronik, sehingga cak wujud jadi tertarik memahami mengapa nazarudin “KABUR”.

Saat saya tanya: “baca apa cak ?”, cak wujuud seolah ga dengar, becak saya goyang goyang kemudian saya tanya : “baca apa cak ?”, baru cak wujud mesem : “ini pak : “pak nazarudin”, “kenapa pak nazarudin” :bali saya tanya. Yaa enak pak masalahnya sedang ditangani polisi (KPK red.) dia kabur, saya lanjutkan kan dia berobat, lhaa iya pak, kenapa sih pejabat ato orang sekarang ini kejangkitan penyakitnya PAK HARTO ?, kalo akan diusut sakit, masuk rumah sakit, apakah ini jalan termuda untuk menghindari penyidikan ?.

Mumpung nampak panas melihat penomena perkara korupsi di negeri Om Pim Pa ini, cak wujud saya ajak bincang bincang sebagai berikut :

Saya   : cak, menurut sampean korupsi di negeri ini bisa tuntas ngga?

Cak wujud : yaa bisa lah

Saya                 : kira kira, kenapa kok ga beres beres

Cak wujud         : karena pemerintah sekarang ga mau membereskan

Saya                 : kok gitu cak ?

Cak wujud         : menangani korupsi itu paling mudah daripada menangani maling kroco (kecil)

Saya                 : ah masak sih cak ?

Cak wujud         : kalo maling kroco menangani masih kasih makan, tapi koruptor bawa sendiri, mudah kan ?

Cak wujud         : di cina disediakan peti mati,  sapa yang terbukti di hukum mati, di negeri cina beres,  di negeri Om Pim Pa ini, ga usah pakai hukum mati, kita perlu tahu bahwa bangsa ini paling GILA dengan JABATAN, nah kasih “target” tengat waktu seminggu  anda harus bisa sampai disini, 2 minggu dua sampe disini, kalo ga bisa di turunkan jabatannya, pasti yang bawah berebut pengen bisa melakukan. Sekarang ini kan dibiarkan saja, tanpa target, sehingga siapa yang mau kasih angpo yaaa mereka itu yang menikmati enaknya.

 

Saya                 : sampean kok mikir sampe sejauh itu ?

Cak wujud         : saya cuman berpikir bahwa mereka (koruptor), sangat menikmati negeri ini, ia akan berbuat  seperti ini terus menerus, mereka ga pengen negeri ini berubah dgn ketegasan, karena sekali tegas, mereka akan lunas (selesai)  ga bisa melakukan apa apa.

 

Saya                  : sampean yakin ?

Cak wujud         : sangat yakin sekali

Saya                  : menurut sampean cak, anggota DPR itu enak ngga ?

Cak wujud          : ga enaknya selalu dibidik KPK setelah tugas selesai, enaknya gaji plus tunjanganya gede

Saya                  : kalo ada pemilu nanti sampean masih mau nyoblos apa golput ?

Cak wujud          : saya tetep nyoblos, tapi harus dibayar

Saya                  : lhooo kalo akhirnya yang sampean pilih itu jelek apa sampean ga kecewa ?

Cak wujud           : haaaaa sama saja semuanya pak, kalo mereka jelek ada yang demo gitu aja kok repot

Saya                   : wa wa wa kalo semua seperti sampean bakal ada PEMILU berkali kali

Cak wujud           : kok bisa pakde ?

Saya                   : kalo nyatanya jelek dan di demo kemudian tumbang kan ada PEMILU lagi

Cak wujud           : wa enak itu pakde !

Saya                   : jangan cak, sampean mundak soro uripe.

 

Dari perbicangan dengan cak wujud , kita bisa melihat potret negeri ini di mata wong cilik (kaum marginal), mereka masih optimis, sesuai dengan logika yang mudah di cerna, mudah dipahami dan sangat mungkin untuk dilakukan, tapi, apakah mereka mau ? itu yang menjadi pertanyaan.

Saya ingat sinyal Kanjeng nabi Muhammad saw dalam sebuah hadits :

 

Rasulullah SAW pernah bersabda mengenai ciri-ciri orang munafik. Pada orang munafik minimal ada satu ciri, sedangkan munafik tulen memiliki ketiga-tiganya. Ketiga ciri tersebut adalah

  1. Bila berbicara selalu bohong.

    Orang seperti ini tidak bisa dipercayai dalam setiap perkataan yang diucapkannya. Bisa jadi apa yang dibicarakan tidak sesuai dengan hatinya.

  2. Bila berjanji, tidak ditepati

    Orang munafik sulit untuk dipercayai perkataan dan perbuatannya

  3. Bila diberi kepercayaan selalu berkhianat.

    Orang munafik sulit diberikan kepercayaan. Setiap kali kepercayaan yang diberikan tidak dapat dia jaga dengan baik.

Semoga Allah SWT senantiasa melindungi kita dari sifat-sifat munafik dan kejahatan orang-orang munafik

 

Kesimpulan

  1. Kasus kasus koerupsi dinegeri ini mudah dibereskan, dalam perspektip wong marginal
  2. Perlu kesungguhan untuk memberikan tengat waktu dalam sebuah kasus, jangan sampai kasus bisa berlarut larut hingga kadaluarsa
  3. Pemberian reward “JABATAN” bagi yang mempu menyelesaikan dan  punishment bagi yang LELET bekerja
  4. Pemimpin kudu ngerti karakter bangsa ini yang selalu berebut untuk mendapat JABATAN, ini bisa dipake untuk mempercepat penanganan sebuah kasus
  5. APAKAH anda masih percaya dengan Punggawa Negeri Om Pim Pa ini ? semoga masih . .

 

 

Sekian semoga bermanfaat

 

Pakde AZEMI

Jalan jalan di Gowes Cak Wujud

Iklan

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s