Pegen Ketemu Nenek !


ilustrasi

ilustrasi

Sudah berhari hari aq perhatikan bocah kecil itu nampak serius berdoa, duhur ada, ashar ada, magrib ada, taraweh ikut, hingga subuhpun aku temukan bocah itu di masjid.

Sepintas seperti santri yang lagi magang pada ustad, tetapi ga ada ustad yang ngajari dirinya bermunajad serius, dari kejauhan makin nampak bocah itu seperti berharap sesuatu.

Tak tahan diri ini melihat hal ganjil seperti itu, kuhampiri bocah kacil itu.

Aq : nama kamu siapa “Lhe” ? (panggilan untuk anak laki laki di jawa)

Bocah :  namaku  usman pakde

Aq : kamu ga ngantug ikut sholat subuh

Bocah : ngga pakde, karena usman pengen sesuatu

Aq : kamu pengen sarung baru yaa, atau baju baru ?

Bocah : bukan pakde, aku da punya itu semua dibelikan mama

Aq : mama kamu siapa ?

Bocah : mama romlah (nama samara dengan dialek cadel anak balita)

Aq : emang rumah kamu di mana ?

Bocah : tuch macuk gang kecil itu, mama cama aq nginepnya dicana

Dalam hati aq berpikir, kenapa bocah ini kok serius banget sih dalam berdoa, pengen tahu jawabannya :

Aq : usman, kamu seneng sholat dimasjid, kenapa ?

Bocah : kata mama, berdoa di masjid itu diperhatikan Gusti Allah

Aq : kalo di rumah apa ga bisa ?

Bocah : kalo dirumah kurang bersih pakde, kata mamaku

Aq : emang kamu berdoa apa pada gusti Allah ?

Bocah : aku pengen bertemu nenek aku

Aq : emang nenek kamu sudah meninggal ?

Bocah :  belum pakde, nenek masih ada kata mama, tapi ga mau bertemu mama ?

Dalam hati aq berpikir pasti anak ini korban pernikahan yang salah !

Disebelah aq, ada seorang bapak bapak, saya tanya :

Aq : apa bapak kenal dengan bocah ini

Si fulan : mengangguk

Aq : apa bapaknya ada dirumah ?

Si fulan : ada sih tapi jarang pulang, kerjanya sering ke luar kota

Aq : bapak kenal dengan bapaknya usman ?

Si fulan : kenal akrab ngga’, tapi saya tahu!

Aq : tahu ngga’ kenapa sampe mama anak ini ga boleh ketemu neneknya ?

Si fulan : yaa karena dia nekat milih sendiri suaminya, maksud saya, mamanya ga mau dijodohkan dengan pilihan orang tuanya dengan sodagar kaya

Aq : ohh gitu yaaaa…

Aq : usman, kenapa kamu kok pengen ketemu nenek ?

Bocah : karena lebaran nanti teman teman usman akan pulang kampung menemui nenek mereka.

Aq : subhanallah, sungguh mulia hati bocah ini, kenapa neneknya ga mau menerima mamanya, andai neneknya tahu bocah ini istiqomah berdoa hanya untuk bertemu neneknya, insya’ allah terkabulkan….

Aq : kata mama nenek kamu galak ngga ?

Bocah : kata mama, nenek itu orangnya baik

Aq : kenapa kok ga mau temui

Bocah : kan kata mama, nenek ga mau di temui

Aq : bagaimana isi doa kamu pada gusti Allah . . . .

Bocah : pakde doa ini diajari mama : yaa alo ya lobi (dengan bahasa cadel), mamaku olang baik baik yaa alo, papaku juga olang baik baik. Mamaku selalu sholat untukMU, papaku juga selalu  sholat untukMU, kini usman minta doa doa ini engkau kabulkan, ya olo ya lobi, saat lebaran nanti mamaku papaku dan aku pengen belkunjung ke rumah nenek, luluhkan hati nenekku agal nenekku mau menerima usman, ya olo ya lobi, di majidMU ini kata mama, segala permintaan kau kabulkan, maka kabulkan keinginan usman, amiin.

Sepontan aku mewek mewek mendengar doa tulus bocah baaalita ini. Kepeluk sambil kupanjatkan doa, Ya Robbi, bocah cilik ini adalah HambahMU yang tulus, kabulkan keinginan mereka, agar silaturahium dengan neneknya tersambung kembali.

Bocah : pakde kenapa kok nangis ?

Aq : karena kamu anak yang baik, kamu akan menjadi orang yang baik.

Peringatan untuk Parah PINI SEPUH (kakek nenek atau calon) :

  1. Perkawinan itu adalah sebuah pilihan pribadi, yang tak bisa dipilihkan
  2. Perkawinan dengan mimilih harta tak selamanya barokah
  3. Jangan jadikan musuh anak anak kamu, karena mereka belum tentu berpaling pada kita
  4. Inget kata Mario teguh : musuh itu adalah kawan yang belum kita temukan, sedangkan kawan bisa menjadi musuh kita suatu saat kelak
  5. Andai nenek usman tahu cucunya berdoa seperti itu, insya’ Allah neneknya akan pinsan karena menyadari kesalahannya.
  6. Jangan kau sia siakan anak cucu kita, mungkin usman inilah doanya yang istiqomah untuk sang nenek, yang lain belum tentu
  7. Semoga doa usman di ijabah Gusti Allah.

Semoga jadi renungan

Inspirasi pulang kampong

Pakde Azmi

I’tikaf di AL-FALAH Surabaya

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s